Ilustrasi Ibadah Haji

Majalahayah.com, Jakarta – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyambut baik keputusan Arab Saudi untuk tetap membuka ibadah haji 1441 H secara terbatas. Arab Saudi membatasi jumlah jamaah haji hanya 1.000 orang padahal tahun sebelumnya, Makkah mampu menyerap jamaah hampir 2,5 juta dari seluruh dunia.

“Ketika beberapa negara mulai membuka kembali masyarakat dan ekonomi mereka, pertanyaan pentingnya adalah bagaimana mengadakan pertemuan dalam jumlah besar dan melibatkan orang banyak agar tetap aman,” kata Direktur Jenderal WHO Dr. Tedros Adhanum, dilansir dari Arab News, pada Kamis (25/6).

“Termasuk pelaksanaan haji tahunan di mana terjadi pertemuan massa dalam jumlah besar di dunia,” sambungnya.

Karena itu, Adhanum menilai keputusan yang diambil kerajaan Saudi tentu berdasarkan penilaian risiko dan analisis berbagai skenario. Sesuai dengan pedoman organisasi untuk melindungi keselamatan para peziarah dan mengurangi risiko infeksi.

WHO, kata dia, mendukung keputusan Arab Saudi. Tentu tambahnya, semua negara harus membuat keputusan sulit untuk tetap menempatkan kesehatan masyarakat sebagai prioritas utama.

“Kami memahami bahwa itu bukan keputusan yang mudah untuk dibuat dan kami juga memahami adanya kekecewaan besar bagi banyak Muslim yang berharap untuk melakukan haji mereka tahun ini,” katanya.

“Ini adalah contoh lain dari pilihan sulit yang harus dilakukan semua negara untuk mengutamakan kesehatan,” tambah Adhanum.