Majalahayah.com, Jakarta –Serentetan gempa telah mengguncang pulau Jawa dalam beberapa pekan terakhir. Tercatat telah terjadi sembilan kali gempa dalam tiga pekan terakhir yang mengguncang Pulau Jawa.

Menurut Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, Jumat (17/7/2020), wilayah Pulau Jawa sudah mengalami peningkatan aktivitas gempa bumi signifikan.

“BMKG telah mencatat setidaknya ada 9 rentetan peristiwa gempa dirasakan sudah terjadi di wilayah Pulau Jawa,” kata Daryono.

Berikut ulasan Daryono agar menjadi perhatian publik:

Hari Jumat, 17 Juli 2020 pukul 11.08.48 WIB wilayah Samudra Hindia baratdayaPangandaran diguncang gempa tektonik. Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa ini memiliki parameter update dengan magnitudo M 3,7. Episenter terletak pada koordinat 8,18 LS dan 107,85 BT, tepatnya berlokasi di Laut pada jarak 89 km arah baratdayaKabupaten Pangandaran pada kedalaman 18 kilometer.

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa yang terjadi merupakan jenis gempa dangkal akibat aktivitassesar aktif di dasar laut.

Dampak gempa yang digambarkan oleh peta tingkat guncangan (shakemap) BMKG dan berdasarkan laporan dari masyarakat, menunjukkan bahwa gempa ini dirasakandi wilayah Pangandaran, Cipatujah, Cibalong, Tasikmalaya, Karangnunggal, dan Singajayadalam skala intensitas II MMI dengan diskripsiguncangan dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

Namun hingga saat ini belum ada laporan mengenai kerusakan bangunan sebagai dampak gempa tersebut.

Patut Waspada

Hasil monitoring BMKG menunjukkanbahwa, selama 3 pekan terakhir di wilayah Pulau Jawa sudah mengalami peningkatan aktivitas gempa bumi signifikan.

BMKG telah mencatat setidaknya ada 9 rentetan peristiwa gempa dirasakan sudah terjadi di wilayah Pulau Jawa, yaitu:

1.Gempa Selatan Pacitan M 5,0 pada 22 Juni 2020 akibat deformasi di zonaBenioff.

2.Gempa Selatan Blitar M 5,3 pada 5 Juli 2020 akibat deformasi di zonaBenioff.

3.Gempa dalam Laut Jawa M 6,1 pada 7 Juli 2020 akibat deformasi di zona transisi mantel.

4.Gempa BantenSelatan M 5,1 pada 7 Juli 2020 akibat deformasi di zonaBenioff.

5.Gempa Selatan Garut M 5,0 pada 7 Juli 2020 akibat deformasi di zonamegathrust.

6.Gempa Selatan Selat Sunda M 5,2 pada 7 Juli 2020 akibat deformasi di zonamegathrust.

7.Gempa Selatan Sukabumi M 4,8 pada 10 Juli 2020 akibat aktivitas sesar aktif di dasar laut.

8.Gempa Selatan Kulonprogo M 5,1 pada 13 Juli 2020 akibat deformasi di zonamegathrust.

9.Gempa Selatan Pangandaran M 3,7 pada 17 Juli 2020 akibat aktivitas sesar aktif di dasar laut.

Dengan meningkatnya aktivitas kegempaan di Selatan Jawa akhir-akhir ini, kami mengimbaukepada para pemangku kepentingan di bidang kebencanaan dan masyarakat luas untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terkait gempabumi dan tsunami.

Wilayah selatan Pulau Jawa memang rawan gempa. Gempa kuat dapat terjadi kapan saja dan belum dapat diprediksi secara akurat. Namun demikian, diharapkan masyarakat dapat melakukan upaya mitigasi bila suatu waktu terjadi gempa dan tsunami. Masyarakat perlu memahami cara selamat saat terjadi gempa, dengan cara segera mencari perlindungan diri. Selain itu masyarakat perlu menyiapkan bangunan tahan gempa dan membuat tata ruang pantai berbasis risiko bencana tsunami, termasuk memahami konsep evakuasi mandiri.