Majalahayah.com – Kasus kematian yang menimpa George Floyd menuai aksi protes dari sejumlah perusahaan raksasa teknologi dunia. Aksi protes tersebut dilakukan sebagai gerakan untuk menolak ketidaksetaraan ras yang menimpa warga Amerika Serikat.

Seperti diketahui George merupakan pria berkulit hitam yang tewas setelah dibekuk oleh Derek Chauvin, polisi Minneapolis kulit putih, pada Senin (25/5/2020) pekan lalu.

Akibatnya, perusahaan teknologi turut menyuarakan dukungan mereka kepada George dan pria berkulit hitam lainnya.

Twitter misalnya, sebagai bentuk protes atas peristiwa rasialisme tersebut, akun resmi platform jejaring sosial itu mengubah foto profil miliknya dari semula burung berwarna biru menjadi hitam.

Tak hanya itu, Twitter beserta perusahaan saluran TV, seperti HBO, TBS, dan TNT, turut mengubah bio akun Twitter mereka dengan tagar #BlackLivesMatter. Adapun Netflix, Amazon Studios, Hulu, Starz, Quibi, dan Twitch juga menyuarakan aksi dukungan anti-rasialisme lewat pengumuman yang diunggah melalui akun resmi Twitter milik mereka.

Di sisi lain, Google menyampaikan dukungan kepada semua warga kulit berwarna dengan mencantumkan tulisan “Kami mendukung kesetaraan ras dan semua orang yang mencarinya” pada halaman utama Google di wilayah AS.

Mengutip dari Axios, Selasa (2/6/2020), YouTube bahkan tak segan untuk menggelontorkan dana sebesar 1 juta dollar AS (Rp 14,5 miliar) sebagai upaya untuk mengatasi aksi ketidaksetaraan sosial.

Sementara, Instagram lewat posting di akun resminya mengunggah tagar #Shareblackstories. Pengguna diminta membagikan pengalaman ketidakadilan yang mereka alami dengan tagar tersebut.

Tidak hanya perusahaan teknologi, beberapa perusahaan lain seperti Nike dan Adidas bahkan bersatu untuk mendukung aksi protes tersebut. Adidas bahkan membagikan video milik Nike yang berjudul “Don’t do it” untuk mengimbau kepada masyarakat agar menentang kasus rasialisme yang marak terjadi di Amerika Serikat.

Aksi protes keras juga dilakukan oleh Reebok, Outdoor Voices, dan Target, perusahaan ritel yang sempat mengalami aksi penjarahan akibat peristiwa tersebut.

Meski telah mengalami kerugian yang tidak sedikit, CEO Target turut mengeluarkan pernyataan sebagai aksi simpatik dalam gerakan anti-rasialisme. Ketidaksetaraan rasialisme merupakan suatu topik yang sangat sensitif.

Hasil riset yang dilakukan oleh Morning Consult menunjukkan bahwa para brand  (merek) dilaporkan mengalami lebih sedikit kerugian ketika membicarakan isu seperti hak sipil dan perkawinan gay, dibandingkan dengan isu berbahaya lainnya seperti aborsi dan senjata api.

Studi lain menunjukkan bahwa sebuah brand  akan memiliki reputasi yang baik jika mereka ikut mendukung isu yang sedang populer di tengah-tengah masyarakat.