Pengamat Terorisme Sebut Media Massa Oksigen Bagi Teroris

Pengamat Terorisme Sebut Media Massa Oksigen Bagi Teroris

54
SHARE
Pengamat Terorisme

Majalahayah.com, Jakarta – Media massa nyatanya tidak hanya menjadi sumber informasi bagi masyarakat pada umumnya, tetapi juga bisa menjadi oksigen bagi para teroris untuk menyebarkan rasa takut imbas dari aksinya.

Demikian disampaikan Pengamat Terorisme Universitas Indonesia Solahudin dalam Forum Merdeka Barat (FMB) 9 bertajuk “Cegah dan Perangi Aksi Teroris ” yang diselenggarakan di Gedung Serba Guna Kementerian Komunikasi dan Informatika, Jakarta, Rabu (16/5/2018).

“Memang teroris ini oksigennya media untuk menyebarkan rasa takut secara meluas. Kalo aksi teror terjadi di kutub utara dan kutub selatan, pasti tidak akan menimbulkan rasa takut. Teroris membutuhkan media untuk menyebarkan rasa takut,” kata dia.

Baca juga :   Kebakaran Hutan dan Lahan Landa Gunung Sundoro, Jalur Pendakian Ditutup

Lebih lanjut Solahudin juga menilai bahwa para teroris zaman sekarang sudah paham akan news value (nilai berita). Hal tersebut bisa dilihat pada aksi terorisme bom bunuh diri teranyar di Surabaya, Jawa Timur.

“Apa teroris tahu news value? Tahu, itu sebabnya modus terbaru pakai anak-anak dan perempuan. Ada beberapa alasannya, salah satunya karena mereka tahu kalau laki-laki sudah biasa, tetapi kemudian kalau pelakuknya ibu dan anak-anak, itu baru luar biasa, baru akan dapat coverage yang luas. Itu sebabnya juga media asing meliput kasus tersebut. Buat mereka ini punya news value yang tinggi,” jelasnya.

Baca juga :   Pimpinan HTI Klaim Ormasnya Tidak Dibubarkan

Menurut Solahudin, aksi terorisme melibatkan perempuan dan anak-anak ini dilakukan karena tiga alasan.

“Alasan pertama sekuriti, kalau dilakukan perempuan dan anak-anak lebih sulit diidentifikasi.  Kedua untuk mendapatkan coverage dari media sehingga menyebarkan rasa takur. Ketiga, ini yang penting, sebagai pesan untuk disebarkan ke jaringan mereka sendiri, yaitu provokasi bahwa perempuan dan anak-anak aja berani, masak lo kagak berani?” terangnya.

Turut hadir sebagai narasumber dalam FMB 9 kali ini antara lain Tenaga Ahli Kementerian Komunikasi dan Informatika Donny Budi Utoyo dan Ketua Dewan Pers Joseph Adi Prasetyo.