Dialog Ayah dan Anak, Cara Unik Menanamkan Keyakinan kepada Allah

Dialog Ayah dan Anak, Cara Unik Menanamkan Keyakinan kepada Allah

656
SHARE
Ilustrasi ayah berdialog dengan anak. Sumber www.coolmumsuperdad.com

Majalahayah.com – Membaca dan menyikapi permintaan anak sangatlah membutuhkan cara maupun strategi khusus. Apalagi diusia SD, dimana masa mengajarkan berkomunikasi dengan pihak sekitar.

Berikut pelajaran cara berdialog ayah dengan anaknya kelas SD dalam menanamkan keyakinan bertauhid kepada Allah SWT. Kisah seorang anak bernama Adi yang ingin mengikuti program study tour sekolah ke sebuah kota.

Adi : yah, ini jadi gak, Adi mau ikut Study Tour ?
Ayah : Kamu sudah bilang belum ke Allah ?
Adi : Belum, yah.
Ayah : Bilang dulu deh ke Allah ! masih ada waktu berapa ?
Adi : Sekarang hari kamis, harus bayar maksimal besok jum’at, sabtu mau berangkat.
Ayah : Yasudah, masih ada Maghrib, Isya, sholat malam, dan masih ada subuh di jum’at pagi, buat doa. Sudah, kamu sholat dulu, doa dulu sama Allah.

Adzan Maghrib pun berkumandang

Ayah : Ayo kita ke masjid, kita minta sama Allah, supaya kamu nanti bisa berangkat ikut study tour. Harus bayar berapa?
Adi : Rp. 27.000
Ayah : Ayo kita minta Rp. 27.000

Setelah selesai sholat maghrib, si ayah menyuruh Adi berdoa

Ayah : kamu berdoa, silahkan ! jangan dalam hati, supaya ayah bisa mengamini !
Adi : “Ya Allah, saya ingin ikut study tour, tapi ini ya Allah, punya ayah pelit banget, Rp. 27.000 aja harus Sholat dulu, harus doa dulu, ya itulah mudah-mudahan ayah ngasih.”
Ayah : hust.., doanya langsung ke Allah.
Adi : “Ya Allah, tolong bayarin saya”
Ayah : hust.., doanya langsung aja, bayarin kek, enggak kek, pokoknya berangkat study tour.
Adi : yasudah ” seperti yang dikata ayah ya Allah, Aammiiin”
Ayah : Aammiiin.

Si Adi diajak lagi sholat Isya, dia doa lagi, ketika si Adi mikir tentang study tour, dibenerin sama ayahnya

Ayah : Nak, kamu mikirin Allah, jangan mikirin duit !
Adi : Yaaa, tapi ini harus bayar.
Ayah : Tapi itukan kata orang, bukan kata Allah, lihat apa yang yang Allah bilang, kalo Allah bilang ” berangkat ya berangkat “, betapa banyak orang yang bisa bayar, gak ikut karena sakit perut, karena ada masalah dengan orang tuanya, karena bis itu mogok, dll. Sudah kamu tidur besok bangun lagi untuk sholat malam.

Dengan nada lembut si ayah menasihati Adi yang gelisah. Dan besok harinya si Adi dipanggil ayahnya

Ayah : Adi, sini nak ! berapa duit bayarnya?
Adi : Rp 27.000, yah
Ayah : sudah ini ada duit Rp. 27.000
Adi : Alhamdulillah
Ayah : sssttt, sebentar, kamu bayarin temen kamu yang belum bayar study tour !
Adi : ooohh…, buat Adi?
Ayah : urusan Allah
Adi : ooohh…, urusan Allah
Ayah : sudah, nanti juga kamu tau
Adi : yasudah, Assallamu’alaikum

Berangkatlah si Adi ke sekolah dan membayarkan uangnya sesuai perintah ayahnya

Adi : Assallamu’alaikum, Bu ! nih saya mau bayar
Bu Guru : Wa’alaikumsallam, nah kebetulan memang kamu termasuk yang belum bayar
Adi : tapi ini bukan buat saya, Bu
Bu Guru : la.. lalu buat siapa?
Adi : siapa temen-temen saya yang belum bayar?
Bu Guru : ya ada tu, ada satu anak
Adi : yasudah Bu, kata ayah buat dia

Baca juga :   Pergolakan Sejarah Perseteruan Kebenaran dan Kebathilan Sepanjang Zaman (Bagian 1/3)

Bu Guru : loh.. kamu kan belum bayar
Adi : tuh dia Bu.., saya juga kagak ngerti. yasudah Bu, ini buat dia ( sambil memberikan uangnya)
Bu Guru : loh buat kamu gimana?
Adi : buat saya ma, kata ayah ” urusan Allah ”
Bu Guru : hmm.. ya tapi, walaupun kamu bayarin orang lain, kamu besok gak bisa ikut loh
Adi : gakpapa, bukan kata orang tua bukan kata ibu, tapi kata Allah
Bu Guru : ya tapi….
Adi : yasudah Bu, wasallamu’alaikum ( si Adi cium tangan lalu pergi)

Setelah membayarkan uangnya atas perintah ayahnya si Adi lapor lagi ke Allah dalam sholat dhuhanya. ” Ya Allah, sudah saya bayarkan sesuai dengan perintah dari ayah. Ya Allah titipkan nasibku kepadamu Ya Allah, supaya besok bisa berangkat study tour ”

Si Adi malam sabtu makin gelisah di dalam kamar dan diketaui oleh ayahnya

Ayah : nak tenang, kamu InshaaAllah kalo takdirnya berangkat, pasti berangkat, kalaupun tidak maka itu takdirmu. sudah sekarang tidur dulu nak. ( Sambil mematikan lampu dan menutup pintu kamar Adi)

Adi pun tidur tanpa menjawab perkataan ayahnya. Lalu pagi harinya Si Adi ini tidak mandi dan tidak berpakaian sekolah karena dia tau dia tidak akan berangkat.

Ayah : nak, kamu tidak bakal tau kamu berangkat atau tidak sampai kamu jalan
Adi : tapi yah..
Ayah : gak ada tapi-tapian, bismillah berangkat

Lalu berangkatlah si Adi, sebelum berangkat dia diajarkan dzikir oleh ayahnya, dan kata ayah Adi ” kalo sampai, masuk dulu mushola, sholat dhuha dulu, lapor sama Allah bahwa sudah sampai mushola, sudah sampai sekolah, walaupun tidak ikut study tour”
melihat si Adi berangkat keluar rumah, ibunya ini sudah menangis

Ibu : nih anak terlalu kecil untuk diajarkan tauhid
Ayah : gakpapa Bu, kita kenalkan Allah kepada Adi dan semoga Allah memberi keajaiban kepada Adi

Dan benar, seperti yang diucapkan ayahnya ” belum tentu yang punya duit berangkat, dan belum tentu yang gakpunya duit kagak berangkat”
Lalu diabsenlah satu-satu naik bis. Anak yang kemarin berdoa pagi siang sore malam dan di hari terakhir dia bersedekah, Alhamdullillah tidak berangkat juga. Namun tiba-tiba satu pintu bis terbuka, ada ketua kelas turun

Ketua kelas : MasyaAllah, kok kamu gak ikut ?
Adi : ya begitulah..
Ketua kelas : gitu gimana? belum bayar ya?
Adi : ya belum sih.., ya begitulah..
Ketua kelas : ooohh.. jadi sekarang gak ikut nih ?
Adi : ya begitulah..
Ketua Kelas : yasudah, jagain sekolah ya ! Assallamu’alaikum
( dengan perasaan sedih Adi menjawab salam dari ketua kelas)
Adi :Wa’alaikumsalam

Lalu berangkatlah bis tersebut. semua orang melambaikan tangan termasuk anak yang dibayarin Adi. Setelahnya dia lapor lagi ke Allah dia sholat dhuha, kali ini dia nangis ” Ya Allah, nasibku begini amat ya..”

Baca juga :   Menempatkan Diri Jadi Pribadi yang Bersegera

Setelah selesai sholat dan bersiap memakai sepatu, datang mobil alphard warna hitam ke sekolah, turun seorang ibu dan anaknya

Ade : woy Assallamu’alaikum Adi
Adi : loh Ade, Waalaikumsallam
Ade : udah pada berangkat ya?
Adi : iya udah pada berangkat
Ade : kok kamu gak ikut? ketinggalan ya?
Adi : ya begitulah, sebenarnya sih bukan ketinggalan, saya belum bayar. lalu kamu sendiri kenapa?
Ade : ya niatnya mau berangkat, e kok udah ditinggal aja sama bis, soalnya kena macet di jalan. bentar ya
Adi : hah, eh iya

Si Ade lalu bilang ke ibunya tentang Adi dan..

Ibu Ade : yuk kita susul teman-teman kalian, kita naik mobil
(dengan kagetnya Adi menjawab)
Adi : Subhanallah, naik mobil ? Alphard hitam ini ?
Ade : iya naik
Adi : AllahuAkbar, hmm bismillah.
( dengan perasaan bercampur aduk Adi naik dan duduk di dalam mobil tersebut)
Ibu Ade : yang enak ya dik, duduknya
Adi : iya tante

lalu di perjalanan si Adi nangis, berlinang air mata

Ade : kenapa kamu ? gak pernah naik Alphard ya ? (sambil bercanda Ade menghibur Adi)
Adi : kagak, ayah saya bener, ayah saya bener
Ade : memang ayahmu ngomong apa?
Adi : ” yang punya duit belum tentu berangkat, yang gak punya duit belum tentu gak berangkat dan yang bayar belum tentu berangkat dan yang belum bayar belum tentu juga gak berangkat ”
Ade : ooohhh.. ( si Ade hanya terdiam bingung dan heran)

Lalu berhentilah mobil tersebut di kilometer 26 dan mampir di sebuah rest area, terlihat ibu Ade dari kejauhan membawa makanan yang banyak dan enak untuk Ade dan Adi. lalu si Adi meneteskan air mata lagi.

Ade : walah, nangis lagi, kenapa kamu?
Adi : enggak, saya lagi ngebayangin temen-temen yang bayar Rp. 27000 cuma dapat 1 roti
Ade : oohhh.. ( Ade masih terheran sambil memakan makanan dari ibunya)

Di sisi lain, tepatnya di rumah Adi

Ibu : Bu, kalo anak kita pulang di jam 9 pagi ini, berarti dia gagal pergi, tapi semoga dia bertemu Allah
Ayah : Aamiiin, Pak

tetapi siapa sangka si Adi tidak pulang dan pulang jam 7 malam

Adi : Assallamu’alaikum, Yah, Bu !
Ayah : Waalaikumsallam, wush.. keren, bawa apa itu?
Adi : ini ada tales, singkong, pisang
Ayah : Subhanallah anak ayah

Lalu diceritakanlah perjalanan Adi mulai berangkat sampai pulang kepada ayahnya

Ayah : Sipp, bagus, akhirnya berangkat kan, besok pagi, berangkat seperti itu lagi ya. Doa, doa, doa. Allah dulu, Allah lagi, Allah selalu.

End

Pelajaran yang diajarkan ayah kepada anaknya bahwa dahulukanlah Allah dari apapun. Segalanya berasal dari Allah, milik Allah, kehendak Allah dan kembali kepada Allah.