Deklarasikan Dukungan, Renas 212 JPRI Sodorkan 11 Tokoh Muslim Sebagai Cawapres Jokowi

Deklarasikan Dukungan, Renas 212 JPRI Sodorkan 11 Tokoh Muslim Sebagai Cawapres Jokowi

48
SHARE

Majalahayah.com, Jakarta – Pembentukan organisasi Relawan Nasional 212 Jokowi Presiden Republik Indonesia (RENAS 212 JPRI) untuk mendukung pencalonan kembali Presiden Joko Widodo sebagai calon Presiden periode 2019 – 2024 di Pemilu Presiden 2019.

Renas 212 telah di berdiri pada 28 Februari 2018 dan selama rentang waktu 3 bulan ini telah berdiri di beberapa provinsi antara lain DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumsel, Aceh, Sumut, NTB, NTT, Sulsel, Sultra, Maluku, Maluku Utara, Papua, Kalteng, Kaltim, Kalsel.

Pembentukan relawan ini ditargetkan beranggotakan 5 juta relawan inti yang tersebar di 34 propinsi. Segmen Renas 212 sebagian besar dari kalangan anak-anak muda milenial.

Renas 212 JPRI dibentuk untuk mengimbangi Jokowi soal isu-isu kedekatan Jokowi dengan umat Islam, ulama dan umaroh. Renas hadir untuk menunjukan pada rakyat bahwa ummat Islam masih dan tetap ingin di pimpin Presiden Jokowi.

“Sebagai pemimpin negara dengan jumlah ummat Islam terbesar di dunia tentu komitmen keIslaman pak Jokowi tak perlu lagi di ragukan,” jelas Koordinator Renas 212 JPRI, Nasir kepada awak media, Kamis (10/5/2018).

Baca juga :   Sindir Proyek Reklamasi Pulau C & D, WALHI : Pancasila Mungkin Akan Dikangkangi

Nasir menyebut, ambil saja contoh komitmen pak Jokowi dalam menyelesaikan dan memfasilitasi perdamaian di Afganistan. Di tengah ancaman hujan peluru paska teror bom di kota Kabul, pak Jokowi tetap datang sesuai jadwal tanpa rompi anti peluru.

“Selain itu komitmen dan pro aktif Jokowi dalam menyelesaikan konflik Rakhine Myanmar mendapatkan apresiasi dari PBB dengan di tunjuknya Indonesia menjadi negosiator PBB di Myanmar,” paparnya kemudian.

Di dalam negeri, menurut Nasir, Jokowi juga memberi perhatian yang besar bagi keberlangsungan pesantren dan sekolah diniyah. Serta kedekatan Jokowi dengan kalangan ulama baik di Jawa maupun luar Jawa sehingga isu di hembuskan oleh kaum “radikalis” bahwa Jokowi anti ummat Islam adalah isu politik murahan untuk kepentingan politiknya sendiri.

“Renas 212 akan berhadapan langsung dengan kaum radikalis ini yang menggunakan isu Islam sebagai komoditas politik dan radakalisasi masa berbasis isu sara. Kami akan merangkul musola dan masjid se Indonesia sebagai corong menyampaikan Islam rahmatan lil alamin,” tegasnya.

Baca juga :   Terkait Polemik Pemimpin, Dedy Mulyadi: Ada Kegenitan Dalam Elite Partai Golkar

Kemudian dari pada itu Renas 212 JPRI berpandangan bahwa bangsa ini sejak merdeka di bentuk atas kesepakatan agung para “Founding Father” yang terdiri dari kelompok Nasionalis dan Religius (Islam) yang sepakat bahwa Pancasila dan NKRI adalah pemersatu di tengah keanekaragaman suku bangsa Indonesia.

“Untuk itu dalam moment Pilpres 2019 ini perlu ada konsensus bersama antara dua kelompok besar ini agar permusyawaratan perwakilan sesuai demokrasi Pancasila sila ke 4 tetap terjaga,” tambahnya.

Maka dari itu Renas 212 dengan sungguh-sungguh berikhtiar agar tokoh-tokoh religius (Islam) di beri proporsi yang sesuai untuk mendampingi Presiden Jokowi dalam kontestasi ini. Renas 212 mengusulkan beberapa nama tokoh-tokoh ummat Islam agar menjadi pertimbangan koalisi pemerintahan Presiden Jokowi antara lain.

1.Prof. Mahfudz MD (NU/KAHMI)
2.Prof Din Syam (Muhammadiyah)
3. Prof Jimly Assidiqie (ICMI)
4.Prof. Yusril (Keluarga Masyumi)
5.Muhaimin Iskandar (NU)
6.Zulkifli Hasan (Muhammadiyah)
7.Budi Gunawan (Dewan Masjid Indonesia)
8.TGB Zainul Majdi (Nahdlatul Waton)
9.Ahmad Heryawan (Persatuan Ummat Islam/PUI)
10. Habib Rizieq Syihab (FPI)
11. Anies Matta (Tarbiyah)